8 Tanda Risiko Mengalami Masalah Memori

135
0
8 tanda masalah memori

Ketika para peneliti meneliti lebih dalam tentang proses penuaan otak, satu kesimpulan yang jelas muncul: kesehatan otak tidak hanya bergantung pada kondisi otak itu sendiri. “Apa yang kita semakin mengerti adalah bahwa risiko penyakit otak terkait erat dengan kesehatan organ tubuh lainnya,” ungkap Constantino Iadecola, M.D., seorang ahli saraf dan ketua Feil Family Brain and Mind Research Institute di Weill Cornell Medicine seperti dikutip dari situs aarp.org.

Kesehatan organ lain seperti jantung, usus, mata, bahkan mulut Anda, dapat memberikan dampak pada kesehatan otak Anda dan meningkatkan risiko Anda mengalami masalah kognitif seiring bertambahnya usia. Berikut adalah delapan tanda peringatan yang menunjukkan bahwa Anda mungkin memiliki risiko lebih tinggi dari rata-rata untuk mengalami masalah kognitif, berdasarkan penelitian terbaru.

  • Anda mendengkur 
    Jika Anda sering mendengkur – atau pasangan Anda mengatakan bahwa Anda mendengkur – mungkin inilah saatnya untuk memeriksakannya. Mendengkur, terengah-engah, dan mendengus saat tidur dapat menjadi tanda peringatan sleep apnea, suatu kondisi di mana orang sesekali berhenti dan memulai kembali pernapasan saat tidur. Jika tidak diobati, sleep apnea telah dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia.
  • Anda tidak membersihkan gigi dengan baik
    Merawat gigi Anda penting untuk mendapatkan senyum yang indah – tapi bukan hanya itu saja. Para peneliti telah menemukan hubungan antara kesehatan mulut dan kesehatan otak.Sebuah penelitian yang diterbitkan pada Juli 2023 dalam jurnal Neurology menemukan bahwa penyakit gusi dan kehilangan gigi terkait dengan penyusutan otak di area otak yang berperan dalam memori, yang dikenal sebagai hipokampus. Dan penelitian sebelumnya yang dipimpin oleh para ilmuwan di National Institutes on Aging dan diterbitkan dalam Journal of Alzheimer’s Disease menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan tanda-tanda penyakit gusi dan infeksi mulut lebih mungkin mengembangkan penyakit Alzheimer.

    Analisis tahun 2022 terhadap 47 studi mencapai kesimpulan yang sama: Kesehatan periodontal yang buruk dikaitkan dengan penurunan kognitif dan demensia.

    Penjelasan yang mungkin untuk hubungan ini adalah peradangan kronis yang disebabkan oleh bakteri dalam mulut, yang dapat berjalan melalui aliran darah dan masuk ke otak. Peradangan dianggap berperan dalam perkembangan dan perkembangan demensia.

  • Anda sering mengkonsumsi makanan cepat saji 
    Makanan ultra-proses – camilan kemasan, makan malam beku, dan makanan cepat saji favorit – mungkin enak, tetapi penelitian menunjukkan bahwa makanan tersebut tidak baik untuk otak Anda. Sebuah studi yang muncul di JAMA Neurology edisi Februari 2023 menemukan bahwa orang yang mengonsumsi lebih banyak kalori dari makanan ultra-proses lebih mungkin mengalami penurunan kognitif.
  • Anda mengalami kesulitan mendengar
    Jika Anda merasa semakin sulit mendengar, inilah saatnya untuk membuat janji dengan penyedia layanan kesehatan. Para peneliti dari Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health menemukan dalam studi JAMA tahun 2023 bahwa gangguan pendengaran sedang hingga berat dikaitkan dengan prevalensi demensia yang lebih tinggi di antara sampel yang representatif secara nasional dari orang dewasa yang lebih tua di A.S. Namun, penggunaan alat bantu dengar dikaitkan dengan prevalensi demensia yang lebih rendah.
  • Anda malas berolahraga
    Satu lagi alasan untuk bangun dan menggerakkan tubuh Anda: Beberapa penelitian telah menemukan bahwa olahraga teratur dapat mengurangi risiko kehilangan memori. Sebagai contoh, sebuah meta-analisis pada tahun 2022 yang diterbitkan dalam jurnal Neurology menemukan bahwa peserta studi yang berpartisipasi dalam aktivitas fisik – bersepeda, berjalan kaki, berlari, berenang, yoga, menari, dan banyak lagi – memiliki risiko demensia 17 persen lebih rendah daripada peserta yang tidak aktif secara fisik.
  • Anda tidak memeriksakan mata secara teratur
    Sekitar 100.000 kasus demensia mungkin dapat dicegah jika masalah penglihatan dikoreksi, demikian hasil penelitian yang diterbitkan dalam JAMA Neurology. Para penulis studi tahun 2022, yang didanai oleh National Institute on Aging (NIA), juga mencatat bahwa sekitar 80 persen masalah penglihatan terjadi pada orang dewasa berusia 50 tahun ke atas, dan 90 persen kasus dapat dicegah atau diobati.Seperti halnya gangguan pendengaran, gangguan penglihatan dapat menyebabkan berkurangnya stimulasi otak dan isolasi sosial, kata para peneliti. Orang yang berusia di atas 60 tahun harus melakukan pemeriksaan mata setiap satu atau dua tahun sekali, menurut NIA.
  • BAB tidak teratur
    Sembelit memang sering dialami terutama di kalangan lansia. Namun penelitian baru menunjukkan bahwa tidak buang air besar secara teratur mungkin tidak baik untuk otak.Sebuah penelitian yang dipresentasikan pada Konferensi Internasional Asosiasi Alzheimer 2023 mengaitkan buang air besar yang lebih jarang dengan memburuknya fungsi kognitif. Para peneliti menemukan bahwa dibandingkan dengan orang yang buang air besar setiap hari, orang yang mengalami sembelit (buang air besar setiap tiga hari atau lebih) memiliki otak yang menua setara dengan tiga tahun lebih cepat.
  • Anda kurang tidur 
    Bukti-bukti yang ada menunjukkan betapa pentingnya tidur bagi otak. Baru-baru ini, sebuah penelitian yang diterbitkan pada Desember 2023 di JAMA Network Open menemukan bahwa orang dewasa yang tidur kurang dari 7 jam semalam memiliki risiko gangguan kognitif yang jauh lebih tinggi, yang dapat mencakup kesulitan berpikir, mengingat, dan membuat keputusan. Sebuah studi sebelumnya, yang diterbitkan pada tahun 2022, dari para peneliti di Harvard Medical School, menemukan bahwa lansia yang tidur kurang dari 5 jam per malam dua kali lebih mungkin mengalami demensia dibandingkan mereka yang tidur 6 hingga 8 jam setiap malam.

    Selama tidur, racun-racun dibuang dari otak, termasuk beta-amiloid, yang merupakan protein di otak yang terkait dengan penyakit Alzheimer.  “Bisa jadi dengan membatasi waktu yang dimiliki otak untuk membuang sampah, Anda mungkin akan menumpuk hal-hal yang tidak Anda inginkan di dalam otak,” pungkas Iadecola.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

×

Hallo!

Apakah ada yang bisa kami bantu ?

×